#15 Puisi Bebas : Rahsia 2 Komunikasi




Cuba untuk buka isi dalaman,  
Buang semua apa tersimpan, 
Malang sekali, 
Makin lama makin kelu lidah berkata setelah tragis, 
Jika dipaksa, semua nampak tak betul, 
Maka suara hati makin tak berbunyi,
Cuma emosi lebih dilepaskan, 
Bila titisan mencurah jatuh.
Bila duduk di ruang kosong, 
Baru bicara mula terbuka walau terabur, 
Hanya bayangan dapat rasakan, 
Seolah Dia bersedia untuk menerima kata, 
Masa itu, situasi sangat kucar kacir, 
Bersama ombak jiwa yang makin terhempas pulas,
Dia, masih menanti kata dengan sabar.

Hampir tersungkur dalam lemah,
Tangan erat memegang tubuh, 
Bayangan diri dipeluk rapi, 
Padahal hanya warna putih tempat bersandar,
Curahan air terus deras, 
Hinggalah kering pekat diwajah. 
Lega, itu yang dirasa..
Dia masih tidak berbunyi Kerana Dia misteri,.

Tapi siapa Dia, jangan persoalkan,
Semua tahu, 
Bukan kita dapat melihat, 
Yakin jiwa dapat dirasa,
Dia memang berjiwa lapang, 
Dia memang jenis terbuka,
Tanpa menilai luaran manusia. 

Indah sungguh perasaan ajaib, 
Seakan beri peluang untuk bangun, 
Tanpa kata tapi Dia lebih memberi, 
Keluarkan kejutan demi kejutan. 
Pentingnya bila tadah tangan dengan syukur,
Dia terlalu baik dan dia juga terlalu misteri

#16 Januari 2019

-cf-

PS : komunikasi yang paling berharga.  Kadang bila tiada siapa yang datang dimasa kita dalam situasi yang tidak baik, Dia sajalah yang datang untuk mendengar. Hati kita rasa tenang selepas itu.

Manusia, hidup memang bergantung denganNya..

11 comments

  1. singgah sini baca puisi :)
    saya follow awak #219

    ReplyDelete
  2. setuju tu, apapu yang berlaku dlm hidup,harus terus berkomunikasi denganNYA,
    samaada disaat suka apatah lagi duka...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dialah yang paling ikhlas untuk mendengar..~

      Delete
  3. Tak ramai datang di saat kita berduka dan kecewa, tidak ramai juga yang betul2 ikhlas dan menjadi sahabat tika kita gembira dan bahagia. Jadi, hanya Dia yang betul2 ada tidak kira waktu dan ketika :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya setuju. Itulah yang berlaku dalam realiti kehidupan kita skg. Tiada siapa yang akan betul2 faham. Mungkin ada tapi susah untuk kita jumpa orang yang macam tu. Jadi Dialah yang sebaik2 tempat kita mengadu.~

      Delete
  4. ya, cuma pada Dia

    suka akak baca, puitis betul

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you sis..
      Puitis, bahasa pusing2.. heheheh

      Delete
  5. ...kerana Dia Maha Mendengar...

    ReplyDelete
  6. Betul tu.. fikirkan yg positif.. :)

    ReplyDelete